Parabolic SAR

Parabolic SAR digunakan untuk menunjukkan trend harga. Ia adalah sama dengan Moving Average indikator, tetapi proses lebih cepat:

  • Indikator tersebut adalah di bawah garis harga dalam pasaran bull
  • Ia adalah di atas garis harga dalam pasaran bear
  • Trend akan berakhir apabila harga melintasi garisan Parabolic SAR

Parabolic SAR adalah sangat baik untuk memberitahu anda bila untuk menutup satu posisi:

  • Menutup posisi panjang apabila harga jatuh di bawah Parabolic SAR
  • Menutup posisi pendek apabila harga jatuh di atas Parabolic SAR
  • Anda juga boleh menggunakan penunjuk sebagai trailing stop

Perhatikan bahawa jika harga ialah di atas Parabolic SAR, indikator akan terus meningkat; jumlah gerakan bergantung kepada berapa banyak harga yang bergerak, bukan arah pergerakan. Begitu juga, jika harga adalah di bawah Parabolic SAR, indikator akan terus jatuh.

Parabolic SAR

Pengiraan

Pengiraan Parabolic SAR agak kompleks; persamaan yang berbeza digunakan bergantung kepada sama ada penunjuk semakin meningkat atau menurun. Malah, pengiraan adalah menetap semula apabila garisan harga yang melintasi garisan SAR.

Apabila SAR semakin meningkat, ia adalah di bawah harga semasa dan harga akan semakin meningkat. Untuk mendapatkan SAR semasa, pertama tinggi yang tertinggi di trend harga menaik dikesan.

EP adalah tinggi yang tertinggi – EP bermaksud Ekstrem Point

Maka, SAR selang sebelumnya ditolak dari Point Ekstrem dari selang sebelumnya. Sejak SAR bawah garisan harga, ia adalah di bawah Point Ekstrem, dan oleh itu hasilnya adalah positif. Keputusan ini kemudiannya didarab dengan faktor pecutan positif, sekali lagi memberikan hasil yang positif. Ini kemudiannya ditambah kepada SAR sebelum ini untuk memberi SAR semasa.

SAR( J ) = SAR( J – 1 ) + AF( J – 1) * ( EP ( J – 1 ) – SAR( J – 1 ) )

AF adalah faktor pecutan

J adalah selang semasa

Kesan ini adalah bahawa SAR sentiasa meningkat apabila ia adalah di bawah harga. Tambahan pula, ia meningkat lebih banyak dan lebih cepat dari masa ke masa, sebagai faktor pecutan boleh meningkat:

  • Apabila trend menaik pertama bermula pecutan ditetapkan kepada 0.02.
  • Setiap kali yang baru tertinggi tinggi dicapai, faktor pecutan meningkat sebanyak 0.02, sehingga maksimum 0.20.

Kesan ini adalah bahawa SAR memecut ke arah harga sebagai kenaikan harga.

IF ( HIGH( J )> EP( J – 1 ) )

EP( J ) = HIGH( J )

IF ( AF( J – 1 ) < 0.20 )

AF( J )= AF( J – 1 ) + 0.02

ELSE

AF( J ) = AF( J – 1 )

ELSE

EP( J ) = EP( J – 1 )

AF( J ) = AF( J – 1 )

Apabila SAR menangkap dengan harga, satu set pengiraan baru dimulakan, dengan Point Ekstrem digunakan di SAR pertama dari trend yang baru; ini bermakna SAR kini atas garisan harga. Pecutan ini semula kepada 0.02, dan logiknya SAR itu diterbalikkan supaya SAR mula bergerak ke bawah ke arah garisan harga.

SAR( J ) = SAR( J – 1 ) + AF( J – 1 )* ( SAR( J – 1 ) -EP ( J – 1 ) )

IF ( LOW( J )< EP( J – 1 ) )

EP( J ) = LOW( J )

IF ( AF( J – 1 ) < 0.20 )

AF( J )= AF( J – 1 ) + 0.02

ELSE

AF( J ) = AF( J – 1 )

ELSE

EP( J ) = EP( J – 1 )

AF( J ) = AF( J – 1 )


Anda boleh mendapatkan lebih banyak maklumat mengenai Indikator teknikal dalam Panduan Pengguna MetaTrader 4. Pilih Help > Help Topics > Analytics > Technical Indicators.